Jadikan Yerusalem Sebagai Ibu Kota Israel, Gereja Peringatkan Trump

Sebanyak tiga belas Uskup Gereja Ortodoks (patriark) dan kepala gereja di Yerusalem menulis surat terbuka kepada Presiden Amerika Serikat

Gereja Makam Suci di kota tua Yerusalem. © Global Look Press

REINHA.com – Sebanyak tiga belas Uskup Gereja Ortodoks (patriark) dan kepala gereja di Yerusalem menulis surat terbuka kepada Presiden Amerika Serikat, Donald Trump.

Didalam surat tersebut para pimpinan Gereja mengatakan bahwa keputusan Donald Trump untuk mengakui Yerusalem sebagai ibukota Israel akan menyebabkan “kerugian yang tidak dapat diperbaiki.”

(Baca juga: Qatar Sebut Arab Saudi Penindas, Menggertak Negara Kecil Untuk Tunduk)

“Kami yakin bahwa langkah-langkah seperti itu akan menghasilkan peningkatan kebencian, konflik, kekerasan dan penderitaan di Yerusalem dan Tanah Suci.”

Dimana keputusan tersebut membuat kami (Gereja) semakin jauh dari tujuan persatuan dan lebih dalam menuju ke penderitaan,” tulis para pemimpin Ortodoks Yunani, Koptik, Katolik , dan cabang-cabang kekristenan lainnya yang terwakili di kota.

(Baca juga: Putin: Suriah Telah Bebas, Termasuk Wilayah Kristen)

“Saran dan permohonan serius dari kami adalah agar Amerika Serikat sebaiknya mengakui status internasional Yerusalem sekarang. Setiap perubahan mendadak akan menyebabkan kerugian yang tidak dapat diperbaiki, “tulis surat tersebut, dimana dalam surat tersebut menegaskan bahwa” Kota Suci dapat dibagi. ”

Jadikan Yerusalem Sebagai Ibu Kota Israel, Gereja Peringatkan Trump

Surat Terbuka Pimpinan Gereja Yerusalem Kepada Donald Trump

Reaksi tersebut menggemakan “keprihatinan mendalam” yang diungkapkan pada hari Rabu oleh Paus Fransiskus. Dimana Paus Fransiskus mendesak Gedung Putih untuk menghormati “status quo kota Yerusalem, sesuai dengan Resolusi PBB yang relevan.”

(Baca juga: Bank Swiss Menindak Dugaan Pencucian Uang Saudi)

Pejabat Tepi Barat mengatakan langkah tersebut akan melibatkan pemindahan Kedutaan Besar AS dari Tel Aviv, dan akan memberi sinyal “lonceng kematian atas setiap proses perdamaian yang telah disepakati.”

Hamas, yang menguasai Gaza, telah bersumpah dengan “Kemarahan” sebagai tanggapan atas keputusan tersebut.

(Baca juga: Barack Obama Bertemu Dalai Lama Untuk Bahas Perdamaian Dunia)

Sementara Israel telah menyambut baik keputusan tersebut, langkah tersebut belum disahkan oleh UE atau negara perorangan seperti Rusia, atau China.

# Jadikan Yerusalem Sebagai Ibu Kota Israel, Gereja Peringatkan Trump (jmw-reinha)

Share thisShare on Facebook0Tweet about this on Twitter0Share on Google+0