Tato Di Tubuh Pasien Ini Membuat Dokter Ragu Selamatkan Hidupnya

Tato Di Tubuh Pasien Ini Membuat Dokter Ragu Selamatkan Hidupnya

do not resuscitate tattoo / CNN

REINHA.com – Seorang pria yang dirawat di sebuah rumah sakit di Florida membuat para dokter ragu untuk mengambil tindakan medis. Pasien yang tidak sadarkan diri tersebut memiliki tato di tubuhnya yang bertuliskan penolakan atas tindakan medis.

Pasien berusia 70 tahun tersebut menderita masalah kesehatan serius dan tingkat alkohol tinggi di dalam darahnya. Identitasnya tidak teridentifikasi dan tidak ada keluarga yang bersamanya. Di dadanya dia memiliki tato yang bertuliskan ‘do not resuscitate’ (jangan diresusitasi).

Resusitasi adalah tindakan untuk menghidupkan kembali atau memulihkan kembali kesadaran seseorang yang tampaknya mati, sebagai akibat berhentinya fungsi jantung dan paru-paru, yang berorientasi pada otak. (Tjokronegoro, 1998)

Kasus unik pasien dengan tato penolakan tindakan medis tersebut tidak hanya memunculkan perdebatan para dokter di rumah sakit saat itu, tapi juga menjadi perdebatan di dunia medis dalam hal etika kedokteran. Kasus tersebut kemudian diangkat dalam sebuah studi yang baru-baru ini diterbitkan dalam The New England Journal of Medicine.

(Baca juga: Penelitian: Terapi Avatar Bantu Penderita Skizofrenia)

Studi tersebut mengeksplorasi teka-teki etika dari staf medis saat dihadapkan dengan seorang pasien yang menuliskan penolakan pengobatan yang berpotensi menyelamatkan nyawa lewat tato di kulitnya. Apa yang harus mereka lakukan? Menghormati tato tersebut atau mengabaikannya?

Menurut penelitian, yang ditulis oleh tim profesional medis dari University of Miami, para dokter yang merawat pria tersebut awalnya mengabaikan tato itu karena tidak ada cara untuk benar-benar yakin kalau itulah yang diinginkan pria tersebut.

“Awalnya kami memutuskan untuk tidak menghormati tato tersebut, dengan meminta prinsip untuk tidak memilih jalan yang ireversibel saat menghadapi ketidakpastian” kata studi tersebut.

Para dokter memilih untuk merawat pasien dengan antibiotik dan tindakan penyelamatan lainnya. Namun, mereka memanggil konsultan etika rumah sakit, yang memiliki pendapat berbeda.

Hukum tentang tidak menyadarkan pesanan terkadang rumit dan bervariasi dari satu negara bagian ke negara lain. Menurut sebuah artikel di Journal of General Internal Medicine, “Dokter secara moral dan hukum berkewajiban untuk menghormati preferensi pasien agar tidak menjalani perawatan yang menopang kehidupan”.

Tato, sementara jelas ada di tubuh atas keinginan pasien, tidak mengikat secara hukum, dan biasanya dianggap terlalu ambigu untuk bertindak. Namun medis harus menghormati pesan tertulis yang telah disampaikan oleh pasien lewat tatonya.

Akhirnya, perintah untuk tidak resusitasi dikeluarkan, dan orang itu meninggal. Penulis penelitian tersebut mengatakan bahwa mereka “lega menemukan permintaan DNR tertulisnya” namun kebingungan awal mengenai tato tersebut membawa sebuah isu aneh yang telah diperdebatkan di komunitas medis beberapa kali.

# Tato Di Tubuh Pasien Ini Membuat Dokter Ragu Selamatkan Hidupnya (rsn-reinha)

Share thisShare on Facebook0Tweet about this on Twitter0Share on Google+0