Presiden Jokowi Akan Hadiri Perayaan Waisak Di Borobudur

Presiden Jokowi Akan Hadiri Perayaan Waisak Di Borobudur

REINHA.com – Presiden Joko Widodo dikabarkan akan menghadiri acara seremonial puncak perayaan Tri Suci Waisak 2015 di Candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah, pada Selasa sore, 2/6/2015. Perwakilan Umat Buddha Indonesia (Walubi) mengatakan bahwa Presiden positif akan datang pada perayaan hari besar umat Buddha tersebut.

“Sampai dengan malam ini, positif, Bapak Presiden akan hadir,” kata Ketua Dewan Pimpinan Daerah Walubi Jawa Tengah David Hermanjaya di Magelang, Senin.

David mengatakan hal itu saat umat Buddha bersama para biksu berbagai sangha Walubi menjalani prosesi penerimaan api dharma Waisak di pelataran Candi Mendut, sekitar 3,5 kilometer timur Candi Borobudur.

Aparat keamanan juga telah melakukan berbagai persiapan untuk pengamanan puncak perayaan Tri Suci Waisak 2015 di Candi Borobudur dan sekitarnya.

David mengungkapkan kegembiraan umat Buddha atas kehadiran Presiden RI dalam perayaan tersebut.

“Tentu saja kami umat Buddha senang atas kehadiran Bapak Presiden. Biasanya acara dharmasanti Waisak di Jakarta, tahun ini di Candi Borobudur dengan dihadiri Presiden,” kata David.

Ia mengemukakan, kehadiran Presiden Joko Widodo dalam perayaan Waisak tentu saja menjadi kebanggaan tersendiri bagi umat Buddha Indonesia. “Kehadiran beliau menjadi kebanggaan umat Buddha, membuktikan bahwa Presiden Jokowi dekat dengan rakyat,” katanya.

Bahkan, katanya, kabarnya Presiden Jokowi akan tiba di sekitar Candi Borobudur lebih awal dari jadwal karena hendak menemui terlebih dahulu masyarakat yang tinggal di sekitar bangunan megah dan bersejarah yang menjadi warisan budaya dunia itu di Balai Desa Borobudur.

Acara seremonial perayaan Waisak rencananya digelar di Taman Lumbini, zona II kompleks Taman Wisata Candi Borobudur pada Selasa (2/6) malam. Presiden akan menyampaikan pidatonya pada kesempatan tersebut.

Tri Suci Waisak sebagai perayaan umat Buddha atas tiga peristiwa penting dalam keagamaan Buddha, yakni kelahiran Sidharta Gautama, Buddha mencapai pencerahan sempurna, dan wafat Sang Buddha Gautama.

Umat Buddha bersama para biksu sangha Walubi akan melaksanakan prosesi jalan kaki sejauh sekitar 3,5 kilometer dari Candi Mendut melewati Candi Pawon, dan berakhir di pelataran zona I Candi Borobudur.

Dalam prosesi tersebut, mereka, antara lain membawa air berkah dan api dharma sebagai sarana pujabakti detik-detik Waisak, Selasa (2/6) malam di Candi Borobudur yang ditandai meditasi selama beberapa saat. (kmp/rsn-reinha)