Dalam Waktu 3 Hari, 14 Imam Katolik Di India Meninggal Dunia Karena Covid-19

Dalam Waktu 3 Hari, 14 Imam Katolik Di India Meninggal Dunia Karena Covid-19

Krematorium di New Delhi, India

REINHA.com – Gelombang kedua penyebaran virus corona, telah membanjiri sistem perawatan kesehatan India, menurut informasi yang sejauh ini dikumpulkan, Covid-19 telah merenggut nyawa 14 imam Katolik di India hanya dalam waktu 3 hari, antara tanggal 20 hingga 23 April.

Krisis Covid-19 India

Outlet media penuh dengan pemandangan menyedihkan dari rumah sakit yang mengalami lonjakan rekor dalam gelombang kedua kasus virus korona. Situasi ini diperburuk dengan fasilitas yang tersedia, dengan banyak orang mati lemas karena pasokan oksigen yang tidak mencukupi.

Lonjakan virus corona terburuk di dunia mencetak rekor infeksi harian global baru untuk hari ketiga berturut-turut pada hari Sabtu. Dengan 346.786 infeksi baru, India memiliki total 16 juta kasus, hanya di belakang Amerika Serikat. Kementerian Kesehatan melaporkan 2.624 kematian lainnya dalam 24 jam terakhir, mendorong kematian akibat Covid-19 di India menjadi 189.544.

(Baca juga: TNI Naikkan Status Pencarian KRI Nanggala Jadi Subsunk)

Krisis kesehatan juga melanda layanan yang berkaitan dengan ritus terakhir. Keluarga menunggu berhari-hari untuk mengkremasi orang yang mereka cintai di krematorium yang terbebani, dengan banyak yang beralih ke fasilitas darurat untuk upacara terakhir.

Dikutip dari VaticanNews, 14 orang imam yang meninggal selama 3 hari terakhir adalah di antara lebih dari 20 imam yang telah meninggal karena virus selama satu bulan terakhir.

Korban Covid-19 terbaru adalah Pastor Lijo Thomas dari Keuskupan Agung Nagpur. Imam berusia 38 tahun itu meninggal pada 23 April di Christ Hospital, Chandrapur di negara bagian Maharashtra, India barat, salah satu negara bagian yang paling parah terkena dampak di India.

Sebelumnya pada hari itu, Keuskupan Dumka di negara bagian Jharkhand di India timur kehilangan Pastor S Christudas, seorang aktivis hak suku. Imam berusia 58 tahun itu sempat sembuh dari Covid-19 beberapa hari lalu namun meninggal setelah terjatuh di kamar mandi.

Pada hari yang sama, virus mematikan itu merenggut nyawa Pastor Srinivasan, seorang anggota provinsi Jesuit Madurai, Diago Dsouza dari provinsi Jesuit Bombay, dan Arulsamy dari keuskupan agung Bhopal di negara bagian Madhya Pradesh, India tengah.

Sehari sebelumnya, 22 April, Pastor Martin Anthony dari Keuskupan Agung Bangalore dan Praveen Hrudayaraj dari provinsi Jesuit Karnataka, menghembuskan nafas terakhir.

Keuskupan Lucknow di negara bagian Uttar Pradesh kehilangan Pastor Basant Lakra pada tanggal 21 April. Pada hari yang sama Pastor George Karamayil SJ dari Patna, Thomas Akkara SVD, Joseph Cherusseril dari Keuskupan Agung Raipur dan Theodore Toppo dari Kongregasi Karmelit Tak Bernoda di Keuskupan Jagdalpur meninggal dunia.

Pada tanggal 20 April, Keuskupan Agung Raipur di negara bagian Chhattisgarh India tengah, kehilangan Pastor Antony Kunnath. Pastor Sanjay Francis dari Keuskupan Meerut juga meninggal pada hari yang sama.

Komunitas agama, termasuk wanita, juga terkena dampaknya. Jumlah korban bisa lebih tinggi.

# Dalam Waktu 3 Hari, 14 Imam Katolik Di India Meninggal Dunia Karena Covid-19

  • 86
    Shares

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.