Ferdinand Hutahaean: Jika Polisi Diam, Muncul Kecurigaan Saracen Buatan Pemerintah

Ferdinand Hutaean: Jika Polisi Diam, Muncul Kecurigaan Saracen Buatan Pemerintah

Ferdinand Hutaean: Jika Polisi Diam, Muncul Kecurigaan Saracen Buatan Pemerintah
Ferdinand Hutahaean

REINHA.com – Beberapa hari ini, tagar Kapan Bos Saracen Ditangkap (#KapanBosSaracenDitangkap) menempati urutan pertama di daftar trending Twitter Indonesia.

Kasus ini menjadi ramai dibicarakan, sejak Facebook mengumumkan penutupan sejumlah akun (halaman) di Indonesia yang dianggap menyesatkan orang lain dan terhubung dengan Saracen.

(Baca juga: Isu Saracen, Fahri Hamzah: Biang Keroknya Sudah Ketahuan “Ya Tangkap Dong”)

Dari contoh halaman atau grup yang dihapus Facebook, tercantum nama Permadi Arya atau yang dikenal dengan Abu Janda.

Dikutip dari rmol.co, Juru bicara Badan Pemenangan Nasional Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Ferdinand Hutahaean mengingatkan, sudah sepatutnya polisi menjalankan perintah presiden berdasarkan penjelasan pihak Facebook terkait penutupan akun dan Fanspage milik Permadi Arya alias Abu Janda.

Menurut dia, jika polisi diam saja justru memperkuat kecurigaan Saracen buatan pemerintah.

“Berarti waktu Pak Jokowi dengan mimik serius dan marah terkait Saracen yang waktu itu dia bilang sangat jahat dan sadis ya saya berfikir itu retorika belaka, pura-pura marah, karena pendukungnya lah yang terlibat di Saracen,” ucap Ferdinand kepada Kantor Berita Politik RMOL, Minggu (10/2).

Ada sekitar 207 halaman, 800 akun Facebook, 546 grup, serta 208 akun Instagram Indonesia yang dihapus Facebook Inc. Beberapa akun di antaranya selain milik Permadi Arya (halaman), juga Kata Warga (halaman), Darknet ID (halaman), berita hari ini (Grup), ac milan indo (Grup).

(Baca juga: Jika Terpilih, Prabowo Akan Turunkan Harga Sembako Sebelum 100 Hari Kerja)

Head of Cybersecurity Policy Nathaniel Gleicher, melalui keterangan resminya, menyatakan bahwa ratusan akun yang dihapus tersebut berhubungan dengan sindikat Saracen.

“Sudah selayaknya ditindaklanjuti menjadi pelanggaran hukum yang luar biasa jahatnya menurut Pak Jokowi. Jadi sekali lagi kita meminta kepolisian untuk menindak lanjuti informasi awal yang diberikan pihak Facebook tersebut,” tegas Ferdinand.

Kepolisian, menurut Ferdinand, tidak bisa mengabaikan begitu saja informasi Facebook tersebut karena Saracen telah menebarkan fitnah dan hoax yang sangat kejam.

“Kita tunggu langkah konkret dari kepolisian atas penutupan akun-akun tersebut,” pungkasnya.

# Ferdinand Hutahaean: Jika Polisi Diam, Muncul Kecurigaan Saracen Buatan Pemerintah

  • 25
    Shares

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.