Terbang Ke Najaf, Paus Fransiskus Bertemu Dengan Ayatollah Sayyid Ali Al-Husayni Al-Sistani

Terbang Ke Najaf, Paus Fransiskus Bertemu Dengan Ayatollah Sayyid Ali Al-Husayni Al-Sistani

Paus Fransiskus bertemua dengan Ayatollah Sayyid Ali Al-Husayni Al-Sistani

REINHA.com – Pada awal hari keduanya di Irak, Paus Fransiskus pada Sabtu pagi terbang ke Najaf untuk pertemuan secara pribadi dengan Ayatollah Sayyid Ali Al-Husayni Al-Sistani di kediamannya.

Sebelum bertemu dengan Ayatollah, Paus bertemu dengan putranya, Mohammed Ridha.

Kota Najaf

Kota Najaf terletak sekitar 160 km di selatan Baghdad, 30 km dari Babilonia kuno, dan 400 km di utara kota Ur. Didirikan pada 791 M oleh Khalifah Hārūn al-Rashīd, dan perkembangannya sebagian besar terjadi setelah abad ke-10.

(Baca juga: Di Irak Paus Fransiskus Katakan Nama Tuhan Tidak Digunakan Untuk Membenarkan Tindakan Pembunuhan, Pengasingan Dan Penindasan)

Najaf adalah pusat agama Syiah Irak dan tujuan ziarah bagi Syiah dari seluruh dunia. Itu juga merupakan rumah bagi makam salah satu tokoh Islam yang paling dihormati, Ali ibn Abi Thalib, juga dikenal sebagai ImamʿAlī, sepupu dan menantu Muhammad dan orang pertama yang masuk Islam.

Makam Imam Syiah pertama, yang terletak di dalam Masjid Imam ʿAlī, dianggap sebagai salah satu tempat tersuci dalam Islam, dan dapat ditemukan di dekat pusat kota.

Selain masjid, tempat suci dan sekolah agama, kota suci Syiah Irak ini terkenal dengan pemakaman Wadi al-Salam.

Kediaman Ayatollah Sayyid Ali Al-Husayni Al-Sistani terletak di dekat Makam Imam Ali atau Masjid Imam Ali, yang dianggap oleh Syiah sebagai situs suci ketiga Islam setelah Mekah dan Madinah.

Masjid dihancurkan dan dibangun kembali beberapa kali selama berabad-abad; rekonstruksi terakhir, dimulai pada 1623, selesai pada 1632.

Ayatollah Agung

Ayatollah Sayyid Ali Al-Husayni Al-Sistani adalah pemimpin Syiah Irak, yang terdiri lebih dari 60 persen populasi, dan merupakan tokoh berpengaruh dalam Syiah global di seluruh negeri. Dia dianggap sebagai lawan bicara yang berharga bagi berbagai faksi politik dan agama di negara ini.

(Baca juga: Paus Fransiskus Tidak Hanya Diharapkan Oleh Komunitas Kristen Tetapi Juga Warga Irak Dengan Agama Lain)

Pada tahun 2004, ia mendukung pemilihan umum bebas di Irak, sehingga memberikan kontribusi penting bagi perencanaan pemerintahan demokratis pertama di negara itu, sementara pada tahun 2014 ia meminta warga Irak untuk bersatu melawan ISIS. Baru-baru ini, pada November 2019, ketika penduduk turun ke jalan sebagai protes terhadap tingginya biaya hidup dan ketidakstabilan politik nasional, Al-Sistani meminta pengunjuk rasa dan polisi untuk tetap tenang dan tidak melakukan kekerasan.

Dalam sebuah wawancara dengan Michele Raviert dari Vatican News, Shahrazad Houshmand, seorang teolog Iran dan anggota Dewan Perempuan dari Dewan Kebudayaan Kepausan mengatakan, Al Sistani dapat didefinisikan sebagai “rabbani”, yang berarti “orang beragama yang bijak”, “di dalam pengertian bahwa selain telah melakukan studi teologi yang sangat dalam dan luas, tentang sejarah Alquran, tentang tradisi dan hukum Islam, dia adalah seorang tokoh spiritual yang mengumpulkan dan mempersatukan rakyat Irak. ”

# Terbang Ke Najaf, Paus Fransiskus Bertemu Dengan Ayatollah Sayyid Ali Al-Husayni Al-Sistani

  • 3
    Shares

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.