BERITABerita Dunia

Suhu Hangat Antartika Bantu Perkecil Lubang Ozon

Suhu Hangat Antartika Bantu Perkecil Lubang Ozon

REINHA.com – Pengukuran lapisan ozon dari satelit NOAA yang dilakukan tahun ini menunjukkan bahwa lubang di lapisan ozon bumi yang terbentuk di Antartika setiap bulan September memiliki ukuran yang semakin kecil setiap tahunnya. Menurut NASA ini disebabkan oleh pusaran Antartika yang tidak stabil dan cenderung hangat.

Ilmuwan Kepala Ilmu Bumi di Pusat Penerbangan Antariksa Goddard milik NASA, Paul A. Newman, mengatakan bahwa lubang ozon mencapai puncaknya pada 11 September, yang mencakup area seluas 7,6 juta mil persegi atau sekitar dua setengah kali ukuran Amerika Serikat.

Luas tersebut kemudian menurun hingga sisa bulan September dan Oktober . Pengukuran berbasis tanah dan balon juga menunjukkan jumlah penipisan ozon paling sedikit di atas benua selama puncak siklus penipisan ozon yang dimulai sejak tahun 1988. NOAA dan NASA berkolaborasi untuk memantau pertumbuhan dan pemulihan lubang ozon setiap tahun.

“Lubang ozon Antartika sangat lemah tahun ini. Inilah yang kita harapkan, mengingat kondisi cuaca di stratosfer Antartika” ucap Newman.

Lubang ozon yang lebih kecil pada tahun 2017 sangat dipengaruhi oleh pusaran Antartika yang tidak stabil dan hangat, sistem tekanan rendah stratosfer yang berputar searah jarum jam di atmosfer di atas Antartika. Hal ini membantu meminimalkan pembentukan awan stratosfer polar di stratosfer bawah.

Pembentukan dan kegigihan awan ini adalah langkah pertama yang penting yang mengarah ke reaksi katalis-klor dan bromin yang menghancurkan ozon, kata para ilmuwan. Kondisi Antartika ini mirip dengan yang ditemukan di Arktik, di mana penipisan ozon jauh lebih parah.

Pada tahun 2016, suhu stratosfer yang hangat juga membatasi pertumbuhan lubang ozon. Tahun lalu, lubang ozon mencapai maksimum 8,9 juta mil persegi, 2 juta mil persegi kurang dari pada tahun 2015. Luas rata-rata maksimum lubang ozon harian yang diamati sejak 1991 adalah sekitar 10 juta mil persegi.

Meskipun kondisi cuaca stratosfer yang lebih hangat dari rata-rata telah mengurangi penipisan ozon selama dua tahun terakhir, area lubang ozon saat ini masih besar karena kadar zat perusak ozon seperti klorin dan bromin tetap cukup tinggi untuk menghasilkan kehilangan ozon yang signifikan.

Para ilmuwan mengatakan, tingkat lubang ozon yang lebih kecil pada tahun 2016 dan 2017 disebabkan oleh variabilitas alami dan bukan sinyal penyembuhan yang cepat.

Lubang ozon Antartika Pertama kali terdeteksi pada tahun 1985. Terbentuk pada musim dingin di belahan bumi bagian selatan, saat kembalinya sinar matahari mengkatalisis sebagai reaksi dari zat buatan manusia, bentuk klorin dan bromin aktif secara kimia. Reaksi ini menghancurkan molekul ozon.

Tiga puluh tahun yang lalu, masyarakat internasional menandatangani Protokol Montreal tentang zat yang merusak lapisan ozon dan mulai mengatur senyawa perusak ozon. Lubang ozon di atas Antartika diharapkan secara bertahap berkurang, karena senyawa sintetis klorofluorokarbon, yang sering digunakan sebagai refrigerant, terus menurun. Para ilmuwan mengharapkan lubang ozon Antartika pulih kembali seperti di tahun 1980 sekitar tahun 2070. (rsn-reinha)

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.